Saya Mengikuti Tutorial Macrame dan Ini Hasilnya

Image
Dari dulu, saya suka dengan dekorasi atau desain interior bohemian. Salah satu dekorasi yang saya suka adalah macrame . Ada pembuat macrame wall hanging  yang karyanya saya suka sekali, yaitu Sarae Macrame. Tapi kayaknya mahal, bisa di atas Rp500 ribu. Jadinya saya memutuskan untuk bikin sendiri saja. Foto diambil dari Instagram Sarae Macrame. Ketertarikan saya terhadap macrame membuat teman saya, mba Ririe, memberikan satu gulung tali katun macrame . Setelah lama terbengkalai, karena enggak tahu mau belajar ke mana, akhirnya mba Ririe menawarkan untuk ikut pelatihan macrame yang ia buat, yaitu bikin cover oil difuser . Setelah ikutan, saya jadi tahu teknik dasarnya. Nah, semenjak itulah saya mulai eksplorasi macrame wall hanging tutorial di YouTube. Macrame layered wall hanging Bentuk segitiga kebalik ini kayaknya bentuk macrame paling dasar. Saya mengikuti macrame tutorial di Let Be . Di sini jelas sekali panjang tali yang digunakan, tebal talinya, dan dia pun menjelaskan dengan enak

Orang Pintar?

Kemaren-kemaren ini, gw dapet sms dan telepon yang sangat ama menyeramkan. Pertama, gw dapet telepon dari nomer dari xxx300xxx yang artinya ni telepon bukan daerah Bandung. Dia kaget pas denger suara gw terus dia nanya, "Ini daerah mana?"
Gw jawab, "Ini daerah Bandung"
Dia jawab lagi, "Ini yang pasang iklan itu bukan?"
Gw, "Bukan.. Iklan apa ya?"
Dia, "Pengobatan. Ya sudah. Makasih."

Ngomong-ngomong yang salah sambung karena gw masang iklan udah banyak banget. Kayaknya gw dikerjain nih sama temen gw. Nomer gw dipake buat iklan.
Puncak-puncaknya, ada yang ngesms ke gw. Nomernya aneh. Kalo biasanya kode Indonesia itu +62, kalo dia +65. Isinya gini.
"PAK SAYA DISAKITI LAKI-LAKI. BISA GAK TOLONG DIMATIKAN BARANGNYA? SAYA SAKIT HATI SEKALI, BIAR DIA GAK LAKU."
Sayang banget, waktu itu gw gak punya pulsa, padahal bisa gw bales, "Tenang dek. Mau barang atau burung, bisa saya matikan." Hehehehe.
Dan beberapa hari kemudian, ada yang nelepon. Masih dari nomer 300xx itu. Gini pembicaraannya.
gw: Halo?
(suara perempuan sekitar 35an) dia: Halo. Bapaknya ada?
gw: Bapak siapa ya?
dia: Emmm.. ini dengan siapa?
gw: Saya yang punya henpon ini. Ibu mau bicara dengan siapa?
dia: Bapaknya..
(wah gw udah panas dingin. Takutnya gw disangka selingkuhan bapaknya kan repot.)
dia: Ini dengan asisten orang pintar itu bukan?
gw: Wah.. bukkaaan.

Kesimpulannya, gw berasumsi kalo dia yang mengirim sms untuk mematikan "barang"nya.
Waddduuuuhhh, serem. Kalo gw isengin, takutnya kena ke gw. Huhuhuh.
Gw bingung, ada ya orang yang masih pake orang pintar untuk urusan-urusan seperti itu. Masalah jodoh, pekerjaan, bahkan menyakiti orang. Gw jadi inget pas Bush dateng ke Indonesia. Ki Joko sapaaa gitu pake ilmu voodoo (yang ternyata Bush sehat-sehat saja).
Btw, ada yang pernah pake jasa orang pintar? Orang pintar ... berapa ya IQ-nya?
:D

Comments

  1. Anonymous4:15 AM

    Hehehe....

    aku juga masih seperti itu kok... ga tau kenapa nomer ku selalu di telpon nyari orang yang sama...

    pak hendratmo...

    wakakka

    ReplyDelete
  2. Anonymous2:24 PM

    +65? kayaknya daerah Sing? aneh kali :))

    ReplyDelete
  3. Huwahaha berapa ya??rendah atau tinggi?halah g tau ah

    ReplyDelete
  4. Anonymous4:34 AM

    gw pernah bahas masalah orang2 pinter ini ma eve, juga sama nyokap gw, dan geezz..gimana ya?secara lu liat aja iklan di tipi itu, dari mama lauren sampe bos edy mpe buka layanan sms gitu, berarti masih banyak penikmat mereka. Heran ya?modern, agamais, terbuka, pendidikan tinggi, tapi ma ih aja percaya hal beginian..huh!

    ReplyDelete

Post a Comment

Komentar di blog ini akan dimoderasi agar penulis dapat notifikasi komentar terbaru.

Popular posts from this blog

Review Clodi Ecobum, Cluebebe, Babyland, dan Little Hippo. Mana yang Terbaik?

Pasang IUD di Puskesmas

Berkenalan dengan Disentri dan Amuba