Milk Blister, Bikin Sakit Saat Menyusui

Emang ya yang namanya jadi ibu itu belajar selalu ya. Setelah berkenalan dengan disentri dan bakteri amuba yang dialami oleh Elora, saya berkenalan dengan milk blister alias jerawat di puting. Duh!

Waktu saya hamil, rekan di kantor titip pesan bahwa saya harus tahu tentang laktasi. Biasanya ibu baru heboh cari baju atau perlengkapan bayi, tapi justru lupa dengan proses menyusui. Menyusui, yang terlihat gampang karena "tinggal lep" dan sepele, ternyata butuh dikuasai mengenai teknik menyusui, penyimpanan ASI, serta segala permasalahan dan penanganannya.



Saya kena milk blister saat lebaran. Tiba-tiba payudara kiri saya kerasa keras. Sama saya enggak langsung disusuin karena saya pikir nanti juga kempes saat disusuin. Ternyata si payudara semakin keras, semakin sakit, dan setelah disusuin enggak kempes juga. Lho, kok tumben? Saya kompres dan pijet berkali-kali, tapi payudara enggak kempes. Bengkaknya juga enggak lazim yaitu hanya keras seperti lempengan di bagian dekat ketiak aja, sementara bagian payudara dekat dada kempes. Dan saat dipijet, rasanya sakit banget. Suami juga bantu pijat, saya sampai nangis. Saat mijat, ia lihat satu bintik putih di puting. Dia tanya itu apa, saya enggak tahu dan saya cuekkin.

Saya udah panik aja karena saya takut mastitis atau radang payudara. Mana waktu itu saya lagi mudik, jadinya enggak bawa pompa. Saya bilang ke suami saya mau pulang ke Bandung, at least kalau ada pompa jadi aman. Kalau enggak bisa pulang, saya mau ke UGD.

Keesokan paginya, Elora bangun seperti biasa dan kemudian ia menyusu. Saat akan pindah posisi, payudara masih keras dan rasanya sakit walau bergerak sedikit. Setelah ia menyusu, wah, kerasnya langsung hilang. Saya pikir masalah ini enggak akan datang, eh, ternyata payudara sempat keras beberapa kali selama tiga minggu ke depan.

Semakin lama, puting juga sakit saat menyusui. Rasanya seperti ditusuk jarum. Pokoknya jadi serem kalau Elora mulai mangap dan cari puting.

Saya mulai browsing tentang bintik putih tersebut. Ternyata itu adalah milk blister atau jerawat di puting. Hal ini bisa disebabkan oleh ASI yang terperangkap di dalam kulit saat puting lecet. Bisa juga karena posisi bayi tidak benar saat menyusui dan bisa karena pakai bra terlalu kencang.

Cara mengatasinya adalah kompres dan pijat. Saya sudah melakukan ini tapi masalah terus datang. Semakin lama, saya tidak tahan dengan rasa sakit di puting. Saya memutuskan untuk pergi ke klinik laktasi di RS Borromeus Bandung. Kebetulan payudara saya lagi mengeras saat itu dan saya mau konsultasi sama bidan di sana.

Ternyata tanpa adegan konsultasi, bidan melakukan breast care. Mulanya saya enggak tahu apa itu breast care. Jadi breast care adalah pijat payudara. Karena payudara saya lagi bengkak, rasanya makyusss saat dipijat. Saya sampai pegang tangan suster dan suster sampai menyuruh saya istirahat dulu karena saya kesakitan. Kebayang dong linunya?

Bidan juga mencoba membersihkan bintik putih itu dengan handuk tapi enggak hilang. Saya bilang kalau beberapa teman saya mencoba menghilangkan bintik itu dengan menusuk pakai jarum sendiri. Kira-kira begini bidan menjawab, "Tentu kita ingin tindakan yang minimal invasif dulu ya, kalau enggak bisa, baru gunakan itu."

Singkat cerita, payudara saya kempes, tapi masih ada sakit sedikit. Begitu berdiri dari kursi, rasanya lemes lutut dan kepala keleyengan akibat nahan sakit. Jadi, jangan mau deh ngebiarin payudara mengeras dan sampai harus dipijet bidan. Kata orang ini lebih sakit daripada melahirkan (karena saya c-section, jadi saya enggak bisa bandingin).

Sampai di rumah, payudara kembali mengeras di sore harinya. Saya kembali pijat dan kompres seperti yang diajarin bidan. Ya ampun, rasanya hari itu capek banget ngurusin payudara dan jadi enggak bisa kerja. Lagi-lagi payudara enggak langsung kempes malem itu. Saya sampai nekat untuk tusuk sendiri pakai jarum tapi enggak berhasil.

Saya pikir ini akan terus berulang kalau bintik yang menghalangi jalur susu ini enggak dihilangkan. Maka, saya memutuskan untuk ke Klinik Laktasi di RS Limijati. Saya memutuskan untuk konsultasi dengan dr. Florencia Jonathan. Ia adalah dokter umum yang mengantongi sertifikat konselor laktasi.

Setelah datang dan cerita tentang yang saya alami, dokter Florencia menusuk puting saya. pakai jarum. Sebelumnya dibius lokal dulu dengan menggunakan salep yang biasa digunakan oleh dokter gigi. Walaupun dibius, masih terasa sedikit sakit. Dokter bilang ternyata sumbatannya cukup dalam dan ada dua sumbatan di sana. Beberapa saat kemudian, ia memencet puting dan memperlihatkan kalau asinya sudah keluar dari bintik tersebut.

Ia minta Elora untuk nyusu karena ia mau melihat apakah sudah benar atau belum. Ternyata Elora kalau menyusu mulutnya agak mengatup, enggak monyong penuh. Dokter minta izin mau periksa mulut Elora. Saat dibuka, ternyata Elora mengalami lip tie dan tongue tie. Ini bisa disebabkan karena asam folat yang kita makan saat hamil.

Biasanya keadaan ini bikin anak nyusu sedikit saja. Tapi dokter Florencia enggak khawatir dengan asupan ASI-nya Elora karena anaknya udah 6 bulan dan gendut pula. Ia bilang lip tie atau tongue tie bisa menyebabkan anak kesulitan membolak-balikan makanan saat mengunyah. Kalau susah, maka garis yang di dalam mulutnya itu harus digunting.

Eh, digunting?

Iya, digunting. Tentunya dibius dulu pakai salep yang biasa digunakan oleh dokter gigi. Salep ini juga enggak apa-apa kalau kemakan. Lip tie dan tongue tie ini bukan keadaan yang perlu dikhawatirkan banget kok. Dia bilang, "Kalau anak kurang asam folat, biasanya suka ada masalah di tulang punggung. Nah, kalau tulang punggung bermasalah, itu lebih susah. Lip tie dan tongue tie itu masalah yang minor."

Oke, balik lagi ke milk blister, dokter minta saya kompres puting pakai minyak zaitun selama 15 menit. Kalau sudah, puting dilap dengan handuk hangat agar kulit matinya lepas.

Enggak cuman konseling masalah perputingan aja, dokter Florencia juga kasih info tentang MPASI begitu tahu Elora baru menginjak 6 bulan dan baru dua kali makan. Penjelasannya detail, informatif, dan ia tuliskan sehingga bisa saya bawa pulang catatannya. Sangat mencerahkan. Kalau mau nanti saya buat tulisan khusus tentang MPASI.

Pulang ke rumah, saya engga langsung kompres karena sibuk menyiapkan MPASI. Setelah Elora makan, saya kompres dan saya bersihkan. Saat disusuin juga rasanya enggak begitu sakit. Dan saat dipompa juga keluar banyaak (sebelumnya hanya 50ml saja).

Cuman beberapa hari kemudian, enak digimanain putingnya sama Elora, rasanya sakit lagi nih. Udah enggak bengkak sih. Kayaknya karena luka tusukan itu deh. Ada yang tahu caranya agar puting enggak sakit? Komentar di kolom bawah yaa!

Balik lagi ke jumlah awal setelah ditusuk jarum.

Untuk ibu-ibu yang sedang memberikan ASIX, setelah menyusui, dibersihkan ya putingnya agar tidak ada ASI yang terperangkap di sana. Selain itu rajin breast care juga biar enggak ada yang tersumbat di dalem. Untuk ibu-ibu yang sedang hamil, cari tahu informasi tentang menyusui, kalau bisa ikut konseling gratis di AIMI. Bener deh, ternyata masalah menyusui itu rumit dan perlu diperhatikan. Kalau kata temen saya sih, pantesan menyusui itu pahalnya gede (katanya, mudah-mudahan). Hehe.

Selamat menyusui!

Comments

Maya Siswadi said…
Wah, baru tahu soal milk blister ini. Aku rasanya belum pernah ngalamin ini selama menyusui 3 anak. Kalau ngalamin bengkak emang pernah, tapi milk blister belum
Antung apriana said…
Aku juga pas awal menyusui dulu pernah ada bintik putih kayak gitu. Duh emang sakit banget pas dedenya nenen. Udah lupa kemarin diapain biar sakitnya hilang
Wah bunda makasih banyakkkk ilmunya. Ilmu baru buat saya untuk persiapan anak ke dua nanti. Soalnya waktu anak pertama nggak ada masalah waktu ngAsi
Nia Janiar said…
@Maya: Wahh, bun.. alhamdulillah.. jangan sampai kena xD

@Antung: Heheee.. sekarang aku juga udah agak baikkan. Mudah-mudahan cepet ilang.

@Erysha: Semangat, buunn! Semoga lancar jaya! :)
Fanny F Nila said…
Waah mbaaa, aku ngiluuu bacanyaaa :(. Duuuh dulu sempet juga PD bengkak, dan kebayang sakitnya kayak apa :O. Aku memang ga lama ngasih asi, tp pas awal2 msh ngasih, itu sempet juga asi yg kluar merah, bukan putih. Aku panik laah. Tp ternyata krn ada luka di PD. Macem2 yaaa masalah ASI dan menyusui ini
Nia Janiar said…
Waduh, merah? Itu serem sih yaa... :O
Waktu menyusui dulu kayaknya cuma pas Awal2 aja ngalamin pd bengkak dan sakit, sampe akhirnya disapih juga biasa aja, cuma waktu anaknya umur setaunan mulai suka ada benjolan yang kadang ilang dan timbul, pernah ke konselor asi dibilang itu kelenjar asi yg masih aktif. Tapi setelah disapih benjolannya tetep ada walaupun rasanya gak sakit tapi aga ganggu yaa, balik ke dokter langsung suruh usg, beres usg langsung dirujuk ke onkologi supaya cepet diangkat karena lumayan besar. Whaaatt?! Akhirnya ke onkologi super bageur dan senior dibilang ga usah operasi duluu, coba disedot ajaa dan ternyata isinya asi yang udah mengental bangeett sampe dokternya juga nyedot pake jarum dan cukup ngabisin tenaga *kebayang itu asi udah berapa taun >,< alhamdulillah akhirnya benjolannya ilang. Etapiii beberapa minggu kemudian muncul lagi, dan sampe sekarang belom sempet balik ke onkologi lagi. Cemacemmm banget yaa cerita ibu menyusui, pokoknya tetep semangaaatt yaa buibuuu :* [komennya panjang bangett yaa ternyata, hahahaaa]
Nia Janiar said…
wah buunn Resti.. makasih banyak udah sharing. Itu gimana cegahnya biar enggak ada benjolan? Waduh, serem juga ya kalo sampe diangkat segala. Huhuhu..
Apron menyusuinya kece mba..beli di mana? *maafkeun salah fokus. Baby saya jadi di insisi krn derajat tongue tie-lip tie nya parah. Sering banget saya bolak balik ke konselor menyusui huhu. Semangat mengASIhi mba..
Nia Janiar said…
Apronnya beli di sini mbaa.. hehehe https://www.instagram.com/moochi.baby/

Wah kayak gimana parahnya? Share dong, mba.. kepingin tahu
Tongue tie & lip tie baby ku derajat 4 dari 5, jd posisinya sampai bagian depan. Jd bikin bibirnya ga bisa dower pas nyusu & perlekatannya ga benar.

Popular posts from this blog

Hi, Mucocele

Prenatal Yoga atau Senam Hamil?

Pap Smear Pertama Kali. Menakutkan 'Kah?