Saya Mengikuti Tutorial Macrame dan Ini Hasilnya

Dari dulu, saya suka dengan dekorasi atau desain interior bohemian. Salah satu dekorasi yang saya suka adalah macrame. Ada pembuat macrame wall hanging yang karyanya saya suka sekali, yaitu Sarae Macrame. Tapi kayaknya mahal, bisa di atas Rp500 ribu. Jadinya saya memutuskan untuk bikin sendiri saja.

Foto diambil dari Instagram Sarae Macrame.

Ketertarikan saya terhadap macrame membuat teman saya, mba Ririe, memberikan satu gulung tali katun macrame. Setelah lama terbengkalai, karena enggak tahu mau belajar ke mana, akhirnya mba Ririe menawarkan untuk ikut pelatihan macrame yang ia buat, yaitu bikin cover oil difuser. Setelah ikutan, saya jadi tahu teknik dasarnya. Nah, semenjak itulah saya mulai eksplorasi macrame wall hanging tutorial di YouTube.

Macrame layered wall hanging

macrame wall hanging


Bentuk segitiga kebalik ini kayaknya bentuk macrame paling dasar. Saya mengikuti macrame tutorial di Let Be. Di sini jelas sekali panjang tali yang digunakan, tebal talinya, dan dia pun menjelaskan dengan enak. 

Meski ukuran talinya udah jelas, tapi tetep aja hasil akhirnya ada yang kependekan talinya. Mungkin saya motongnya enggak bener. Udah gitu bagian bawahnya ada yang rawing pulak karena dimainin si bocah. Tapi ya sudahlah, cukup kok buat disimpan di kamar. :)

Colorful macrame

macrame layered wall hanging

Karena saya ingin membuat macrame warna-warni seperti Sarae Macrame di atas, saya mulai belajar nambah warna di macrame. Saya belajar dari If Only April. Menurut saya tutorialnya kurang jelas sih, jadi saya meraba-raba panjang macrame-nya. Lalu langkah-langkahnya juga enggak semua dijelaskan.

Hal yang paling unik dari macrame buatannya adalah ia mewarnai macrame dengan pewarna alami seperti kopi dan buah-buahan. Hasilnya juga jadi bagus, yaitu warna terlihat natural. Karena saya agak malas celup warna sendiri, jadinya beli tali katun warna yang sudah ada saja. Hehe.

Macrame ini sempat jadi proyek mangkrak. Sebenarnya ini enggak terlalu susah, tapi karena saya sempat kurang bahan dan bahannya sempat hilang oleh kurir, jadinya pakai bahan yang ada aja. Meski di atas bukan warna yang saya mau, tapi lumayan bisa bikin segar pojok ruangan.

Black macrame wall hanging

macrame ornament

Mulanya saya mau buat macrame hitam yang besar, tetapi kayu dowelnya kurang panjang (saya punya 50 cm, harusnya 80 cm). Akhirnya saya memutuskan untuk bikin yang sederhana, tapi banyak knot baru, sehingga saya bisa belajar. Walau sederhana, menurut saya macrame ini manis sekali. Jadi pengen bikin lagi yang versi berwarna. :)

Pastinya macrame wall hanging saya di atas itu belum rapi. Pengennya latihan terus dan nyoba yang baru, tapi bingung juga nih mau ditaro di mana. Mau dijual juga belum pede. Semoga menemukan jalan tengahnya. 

Comments

  1. Cakepppnya...jadi pengen

    ReplyDelete
  2. Dulu kakakku rajin banget bikin pesanan teman2 anaknya. Dijual sama anaknya, uangnya buat jajan dia. Sekarang anaknya sudah tiada, kakakku gak pernah nyentuh alat2 rajut lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Inalillahi, turut berduka mba.. :(

      Delete
  3. Cakep nih hasilnya kak

    ReplyDelete
  4. Memang kalau beli harganya mahl krn buatan tangan dan hrus teliti kerjainnya . Hebat bngt mbak bisa bikin beginian untuk isi waktu. Aku ngak bakal dan telaten kalau yg bebikin mending beli aja hehehehhe

    ReplyDelete

Post a Comment

Komentar di blog ini akan dimoderasi agar penulis dapat notifikasi komentar terbaru.

Popular posts from this blog

Review Clodi Ecobum, Cluebebe, Babyland, dan Little Hippo. Mana yang Terbaik?

Pasang IUD di Puskesmas

Berkenalan dengan Disentri dan Amuba