I fall in love with owl..

Hai, semua. Apa kabar? Gud? Gud? Udah lama gak update nih. Rada sibuk soalnya, hehehe.
Di tengah kejenuhan birokrasi kampus dalam menyusun skripsi, gw JJM (jalan-jalan malem) sama sodara gw. Setelah wisata kuliner yang merubah gaya hidup menjadi pemakan nomer 1, gw jalan ke mall BIP.
Kalau siang, ini mall sepi dari PKL karena banyak banget tukang tibum. Tapi kalo malem, udah kayak pasar kaget. Dari jualan makanan, aksesoris, sampe binatang. Binatangnya pun macem-macem: dari kucing, anjing, ular, sampai burung hantu.
Nahh ... yang terakhir ini nih rada menggugah jiwa. Semula gw cuman liat-liat kucing aja (gw heran sama kucing-kucing disana yang selalu tidur, ada rumor mereka disuntik gitu biar tidur. Kasian amat!). Pas gw mau pulang, ada burung hantu lagi nangkring di deket tukangnya. Gw kira gw diboongin sama tukangnya gara-gara dia naro patung burung hantu. Abisnya itu burung kok dieem aja. Si tukangnya ngibasin tangannya dan itu burung akhirnya bergerak.
Akhirnya gw dan tukangnya terlibat pembicaraan yang sebaiknya jangan dipercaya.
Gw: Mas, kok burungnya diem aja sih?
Mas: Udah jinak, Mbak. Keseringan sama manusia sih.
Mas: Ini jenisnya Snowy Owls, Mbak!
Gw: Berapa, Mas?
Mas: 200, Mbak.
Gw: 200?
Mas: Dua ratus ribu ...
Gw: Oooo ... saya kira dua ratus juta.
Mas: Waaahhahahaha ...
Gw: Kalo binatang-binatang kayak gini, dapetnya darimana mas?
Mas: Dari Jepang, Mbak. Kan temen saya ada di Jepang.
(gw rada simpati ke tukang burung ini. Kok temennya di Jepang, dia cuman jual burung di mall? Nasibnya jelek amat!)
terus dia ngelanjutin: Tapi dia di Jepang jualan rokok. Hahahaha.
Gw: Jauh-jauh amat jualan rokok ke Jepang.
(ah, absurd. Si Mas tukang boong)
Gw: Punya burung hantu berapa, Mas?
Mas: Tiga, Mbak.
Gw: Wah, hebat donk.
Mas: Iya, tapi dua lagi masih di hutan.
Gw: *gubrak*
Gw: Dikasih makan apaan nih?
Mas: Di kasih makan tahu mentah aja. Jangan yang mateng, kan ada minyaknya tuh. Kasian sama suaranya, jadi jelek.
Mas: Ayo, beli donk, Mbak!
Gw: Yah elah ... saya miara kaktus aja mati, gimana burung hantuuu??
Mas: Ini mah bagus, Mbak. Dikasih musik klasik aja joged!


Rada menyesatkan. Masa ya kiriman dari Jepang kok cuman 200 rebu? Dan perasaan Snowy Owls itu dari daerah Arctic deh, bukan Jepang. Dan makanannya bukan tahu karena burung hantu memangsa tikus, kelelawar, burung kecil, kodok, dan serangga besar. Emangnya tu burung hantu bayi, kok dikasih musik klasik segala. Mas yang aneh.. ^_^!
Anyways, mungkin udah pada tau ya kalau burung hantu itu melambangkan kebijaksanaan. Mungkin karena mukanya yang tua, dia dianggap bijaksana :D. Di Winnie The Pooh juga burung hantunya berperan sebagai tokoh yang bijak. Burung hantu juga dianggap berhubungan dengan hal yang bersifat magis dan membawa pesan. Mungkin karena itu, Harry Potter miara burung hantu, bukan merpati. Heheh. Tapi nggak semuanya yang baik-baik tentang burung hantu. Ada beberapa pandangan yang menyebutkan bahwa burung hantu adalah jelmaan penyihir yang suka menghisap darah bayi.
Tapi yaaa ... pas gw megang, bulunya lembuuuuuutt banget. Udah gitu, burung hantunya lucu. Makin gw elus, kepalanya makin kebelakang dan matanya merem gitu. Hihihih, udah kayak kucing aja ni burung.
Tapi gw bener-bener jatuh cinta sama burung hantu yang gw liat malem itu. Mungkin akan gw beli untuk dipiara.
Mungkin ...

Source: Picture

Orang Pintar?

Kemaren-kemaren ini, gw dapet sms dan telepon yang sangat ama menyeramkan. Pertama, gw dapet telepon dari nomer dari xxx300xxx yang artinya ni telepon bukan daerah Bandung. Dia kaget pas denger suara gw terus dia nanya, "Ini daerah mana?"
Gw jawab, "Ini daerah Bandung"
Dia jawab lagi, "Ini yang pasang iklan itu bukan?"
Gw, "Bukan.. Iklan apa ya?"
Dia, "Pengobatan. Ya sudah. Makasih."

Ngomong-ngomong yang salah sambung karena gw masang iklan udah banyak banget. Kayaknya gw dikerjain nih sama temen gw. Nomer gw dipake buat iklan.
Puncak-puncaknya, ada yang ngesms ke gw. Nomernya aneh. Kalo biasanya kode Indonesia itu +62, kalo dia +65. Isinya gini.
"PAK SAYA DISAKITI LAKI-LAKI. BISA GAK TOLONG DIMATIKAN BARANGNYA? SAYA SAKIT HATI SEKALI, BIAR DIA GAK LAKU."
Sayang banget, waktu itu gw gak punya pulsa, padahal bisa gw bales, "Tenang dek. Mau barang atau burung, bisa saya matikan." Hehehehe.
Dan beberapa hari kemudian, ada yang nelepon. Masih dari nomer 300xx itu. Gini pembicaraannya.
gw: Halo?
(suara perempuan sekitar 35an) dia: Halo. Bapaknya ada?
gw: Bapak siapa ya?
dia: Emmm.. ini dengan siapa?
gw: Saya yang punya henpon ini. Ibu mau bicara dengan siapa?
dia: Bapaknya..
(wah gw udah panas dingin. Takutnya gw disangka selingkuhan bapaknya kan repot.)
dia: Ini dengan asisten orang pintar itu bukan?
gw: Wah.. bukkaaan.

Kesimpulannya, gw berasumsi kalo dia yang mengirim sms untuk mematikan "barang"nya.
Waddduuuuhhh, serem. Kalo gw isengin, takutnya kena ke gw. Huhuhuh.
Gw bingung, ada ya orang yang masih pake orang pintar untuk urusan-urusan seperti itu. Masalah jodoh, pekerjaan, bahkan menyakiti orang. Gw jadi inget pas Bush dateng ke Indonesia. Ki Joko sapaaa gitu pake ilmu voodoo (yang ternyata Bush sehat-sehat saja).
Btw, ada yang pernah pake jasa orang pintar? Orang pintar ... berapa ya IQ-nya?
:D

Himbauan


Sebaiknya pihak Nestle lebih berhati-hati dalam memberi informasi. Karena informasi ini berbahaya untuk orang-orang ekonomis seperti saya. Apalagi jika mereka mempunyai mindset:
Bernafas = kurang cairan = harus beli minum = keluar uang
Kalau mogok nafas demi hemat, kan gawat..